Friday, August 20, 2010

kotak jiwa menjerit bisu.



Selawat dan salam ke atas Rasul junjungan Nabi Muhammad S.A.W kerana hadirmu membawa ketenangan dalam jiwa..

Remembrance of AL-QUDS, 21 August.
Terbakarnya masjid kiblatain, Al-Quds aka Masjidil Aqsa pada tarikh ini betul2 membakar maruah umat Islam. Peristiwa yang berlaku pada tahun 1969 tersebut jarang sekali dijadikan topik perbualan menjelang bulan August kerana yang sinonim dengan August hanyalah hari kemerdekaan negara.

Kekejaman membakar masjid kiblatain ini langsung tidak menarik perhatian pihak mahkamah pada waktu itu untuk menegakkan kebenaran. Seluruh umat Islam pasti tidak dapat menerima keputusan mahkamah yang mendakwa Dennis Michael ini sebagai GILA kerana dia menyatakan bahawa dia melakukan pembakaran tersebut selepas mendapat satu petunjuk dalam kitab Zakaria. Ternyata hal ini adalah satu propaganda yang dibuat2 kerana penghakiman yang dilakukan juga adalah satu pembohongan yang dibuat oleh pihak Yahudi.

Sewaktu kebakaran tersebut sedang berlaku, tiada bomba yang datang membantu, hanya orang2 Islam yang bertungkus lumus memadamkan api. Alhamdulillah, Al-Quds sentiasa berada di bawah pemeliharaan Allah Aza Wajal kerana hanya sedikit sahaja bahagian yang terbakar walaupun api betul2 sedang marak pada waktu itu. Namun, mimbar Solahuddin Al-Ayubi yang menyaksikan khutbah pertama beliau sewaktu berjaya menakluk kembali Palestine tanpa pertumpahan darah pada 1187 masihi mengahadapi kesan terbakar yang teruk.

Kalau hati kita tak terusik langsung dengan kisah ni, mungkin ada silap di mana2 kerana hal ini melibatkan aqidah dan maruah umat Islam..Kalau anda seorang MUSLIM, pastinya hati dan jiwa akan terasa bagai ditusuk2 kerana agama tercinta seolah2 dibiar tanpa pembelaan..


Palestin adalah bumi umat islam.
Baitul Maqdis adalah ibu negara palestin.
Masjidil Aqsa terletak dalam Baitul Maqdis.


Apakah keistimewaan masjidil aqsa ini?


1) KIBLAT PERTAMA UMAT ISLAM

Rasulullah dan para sahabat mula berkiblatkan masjidil aqsa selama 1 tahun 6 bulan selepas solat diwajibkan setelah berlakunya isra' mi'raj pada tahun ke-10 kenabian.

2) SAKSI PERISTIWA ISRA' MI'RAJ

Allah telah menetapkan Rasulullulah memulakan perjalanan di Masijadil haram dan destinasi akhir sewaktu Isra' di bumi ialah Masjidil Aqsa. Dan di situ jugalah destinasi bermulanya perjalanan Mi'raj ke langit. Peristiwa ini bukanlah satu kebetulan tapi ia adalah ketetapan Ilahi yang mempunyai banyak hikmah tersirat. (rujuk Al-Isra':1)

3) KOTA BESAR ISLAM KETIGA

Diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim, dari Abu Hurairah, Rasulullah bersabda:

' Janganlah kamu bersusah payah utk bermusafir kecuali utk menuju 3 masjid iaitu Masjidil Haram, Masjidku (masjid nabawi) dan Masjidl Aqsa'.

4) PALESTIN ADALAH NEGERI KENABIAN

Kebanyakan nabi-nabi diutuskan oleh Allah di bumi Palestin utk mengajak umat manusia mentauhidkan Allah. Sebahagian nabi-nabi ini lahir di sana dan ada sebahagian yang menetap di negara ini. Ada pula yang dimakamkan di tanah Palestin.


Palestin adalah bumi umat Islam yang Allah hadiakan pada kita. Penguasaan yahudi laknatullah pada 15 Mei 1948 yang dikenali sebagai NAKBAH PALESTIN merupakan satu detik hitam. Sama2 lah kita berdoa agar saudara2 Islam di Palestin bebas dari gangguan Yahudi.

Kata Solahuddin Al-Ayubi:

'SIAPA YANG BEJAYA MENGUASAI PALESTIN, DIA AKAN MENGUASAI DUNIA'

Kerana itulah beliau menyusun strategi untuk menakluk Palestin setelah 88 tahun dijajah. Pembakaran masjidil Aqsa bukanlah satu pengakhiran, tetapi sehingga kini, Palestin masih terus dinodai yahudi laknatullah.

Selalu2 lah update cerita Palestine ok? Supaya kita ni jadi saudara yang bertangunggjawab kerana tak lupa untuk mengambil tahu dan terus berdoa utk saudara Islam kat sana.

Wallahu'alam..



Sunday, August 15, 2010

Murabbi super saiya

Walaupun kita tak pernah bersua muka, tak sempat berbicara sepatah dua, tak mampu mengucap cinta, tapi aku tetap rindu..




video



video




video


video


Saturday, August 14, 2010

we share the same heart, we share the same blood..


Masih hidup untuk menghirup udara Ramadhan yang suci dan indah..

Gamba ni di candid sewaktu usrah 2 hari lepas. Mula2 dia duduk dan lentok kepala..lepas tu dye baring2.. lepas tu dye tertido..adoy..kenapa awak cumil sangat , baby wafiyah..

Masa sedang memangku baby wafiyah tidur, mula2 ok je. Plus, rasa terharu sebab this is my first time ada baby tido dalam pangkuan..But, lame2 tangan mula terasa sakit dan kebas. :(

Tiba2 teringat kat mak yang dah susah payah menjaga dari kecik sampai sekarang ni. Mesti tangan dia dan banyak kali sakit untuk cukupkan semua benda untuk anak2 sedangakn masa pangku baby wafiyah tu pun, tangan ni dah rasa sangat sakit walaupun sekejap je..

Kata Rasulullah, SYURGA DI BAWAH TAPAK KAKI IBU..

Penah berlaku dalam sejarah, datang seorang pemuda bertanya pada Rasulullah..


“Siapakah manusia yang paling berhak untuk aku layan dengan sebaik-baiknya?”

Baginda menjawab: “Ibu kamu.”
Dia bertanya lagi: “Kemudian siapa?”
Baginda menjawab: “Ibu kamu.”
Dia bertanya lagi: “Kemudian siapa?”
Baginda menjawab: “Ibu kamu.”
Dia bertanya lagi: “Kemudian siapa?”
Baginda menjawab: “Ayah kamu.”

Betapa tinggi darjat seorang ibu..sehingga Allah letak syurga di bawah tapak kakinya. Dan pada ibu lah, kita wajib berbuat baik.. :)

Dan Tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah kamu berbuat baik pada ibu bapakmu dengan sebaik-baiknya. Jika salah seorang di antara keduanya atau kedua-duanya sampai berumur lanjut dalam pemeliharaanmu, maka sekali-kali janganlah kamu mengatakan kepada keduanya perkataan “ah” dan janganlah kamu membentak mereka dan ucapkanlah kepada mereka perkataan yang mulia (17:23)

Kata Allah, kita kena rendahkan diri terhadap ibu bapa dengan penuh kasih sayang..pandang dengan kasih sayang..tolong dengan kasih sayang..ingat dengan kasih sayang..seeemmuuuuaaaaa dengan kasih sayang..

JOM BACA DOA !

"WAHAI TUHANKU, KASIHANILAH KEDUA IBU BAPA KAMI SEBAGAIMANA MEREKA MENGASIHANI KAMI DARI KECIL HINGGA DEWASA"
AMINN..

Mak, walau kita jauh terpisah, tetapi mak tetap ada dalam hati. Angah sentiasa mengharap doa dan restu mak. Angah nak jadi anak yang solehah. Semoga, ikatan kita lebih erat dengan rahmat dan kasih sayang Allah..

Walaupun dulu angah tak pernah nampak and tak pernah faham penderitaan dan kesusahan yang mak lalui untuk membesarkan angah, tapi Allah dah jawab semua ni dalam QURAN. DIA cakap, ibu mengandung dengan susah payah, melahirkan pun dengan susah payah (al-ahqaf : 15)

nak membesarkan anak pun dengan susah payah jugak..bila dah besar, lain pulak ujian yang datang. terima kasih mak..

Ya Allah, peliharalah mak dan semua ibu2 di dunia dengan keberkatan dan kasih sayang MU..

WALLAHUA'LAM..

Thursday, August 12, 2010

beyond love..



Kehadapan-Mu kuserah segala usaha..berkatilah...

Kata Allah, setiap ciptaan-NYA ada pasangan2 masing-masing..terdetik di hati kecil, pasti penciptaan aku juga sudah disediakan pasangan oleh Allah kerana Allah tahu aku lemah tanpa peneman di sisi..

MATAHARI perlukan BULAN
LAUT perlukan OMBAK
PELANGI perlukan HUJAN
SUAMI perlukan ISTERI
ISTERI perlukan SUAMI
ILMU perlukan AMAL
API perlukan AIR
SUNGAI perlukan LAUT
ANAK perlukan IBU
ALLAH perlukan???
ALLAH TIDAK PERLU ADA APA2 UNTUK MELENGKAPKANNYA..


Kita juga perlukan pasangan untuk melengkapkan kita.. Tanpa suami yang soleh, tulang rusuk kirinya akan terus bengkok..Tanpa matahari, bulan takkan muncul di malam hari. Tanpa air, api akan terus membakar. Tanpa amal, ilmu terus disia-siakan. Tanpa ibu, anak mati dibiar berseorangan.

Pasangan juga perlu untuk menyerikan penampilan. Suami pakaian untuk isteri. Isteri pakaian untuk suami. Tiada pelangi yang indah tanpa titisan hujan..Bagaimana rumput2 mahu menyerikan alam jika tiada tanah yang menghampar bumi? Semua ini perlukan pasangan!

Terlalu banyak hikmah mengapa kita dijadikan dengan pasangan masing2. Ternyata kita lemah untuk terus hidup seorang diri. Pastinya kita akan mengaharap pada orang lain juga di waktu susah, sedih etc etc..Kerana setiap makhluk bersifat lemah dimana memerlukan pasangan untuk menguatkan dan melengkapkan mereka. Kepada siapa kita nak kongsi saat2 pahit untuk menghadapi kamatian, kelaparan, kesusahan, kemiskinan etc etc..Pastinya, dengan pasangan yang Allah hadiahkan, inshaAllah, kita akan terus tabah..Ternyata perancangan Allah maha hebat. Tidak ada satu makhluk pun yang akan rasa sunyi kerana telah disediakan pasangan untuknya.

DAN PALING PENTING, kejadian ciptaan berpasangan menunjukkan kita ini perlu sesuatu untuk berkongsi kasih sayang. kerana fitrah manusia ini memang suke menyayangi dan disayangi sama ada sesama manusia atau dengan haiwan, alam etc etc..

ADAKAH HANYA UNTUK BERKASIH SAYANG? NO!
IT IS BEYOND THAT....

Allah menyediakan pasangan untuk setiap makhluk untuk memberi penjelasan kapada kita tentang...

PERBEZAAN TUHAN DAN MAKHLUK

Allah bersifat esa. Dia tak perlukan sape2 untuk membantunya membuat apa2 pun. Allah nak menunjukkan kekuasaanNYA yang bersifat wahdaniyah (satu) dan qiamuhu benafsi (berdiri dengan sendiri) berbeza dengan manusia yang tidak berkuasa sehingga memerlukan orang lain sebagai tempat berkongsi ujian dan masalah..Allah juga bersifat kekal yang secara jelas memang berbeza dengan sifat makhluk kerada setiap makhluk yang hidup pasti akan merasai mati (21:35). Allah juga bersifat QUDRAT (berkuasa) untuk menjadikan apa sahaja mengikut sifatnya yang IRADAH (berkehendak). Banyak lagi sifat2 Allah yang diterangkan dalam QURAN yang sangat2 membuka mata manusia tentang betapa lemah dan rendahnya kita sebagai makhluk.

So, sedar diri..jangan dan terus sombong dan takbur dengan diri sendiri..hiduplah dengan orang lain juga sbb Alllah tahu kita juga perlu orang lain untuk terus hidup..


WALLAHU A'LAM...




Wednesday, August 11, 2010

Ramadhan pertama di bumi asing..


Mengimbau kembali saat2 berpuasa bersama keluarga. Betapa besar rahmat kasih sayang pada waktu itu. Sekarang, rahmat kasih sayang tu tetap menyelubungi walaupun hati2 ini telah jauh terpisah.

Di saat bermula Ramadhan hari pertama semalam, hati berdebar-debar, menanti apakah ujian Allah yang akan berikan pada Ramadhan kali ini. Ternyata pada waktu berbuka puasa semalam, kami semua diuji dengan "NASI TAK MASAK'..alamak!

Masa 45 minit sahaja digunakan untuk masak nasi tomato yang Alhamdulillah cukup sifat. Berkat pertolongan kawan2, akhirnya siap juga semua lauk dan buah serta air. Memang lengkap pada hari pertama.. ALHAMDULILLAH..
Ternyata pada waktu ini, Allah menguji sama ada kita rasa ringan tulang atau tidak untuk membantu kawan2, adakah kita ikhlas, adakah kita sabar untuk menerima segela dugaan selepas itu. Kerana setelah semuanya selesai dan perfect, tiba2 tengok nasi tak masak. Ada seorang kawan ni bagi cadangan untuk berbuka dengan tamar dan buah, kemudian solat maghrib dulu sementara tunggu nasi masak. Alhamdulillah, sekali lagi berlaku peristiwa menyentuh hati tatkala kemanisan iman melemparkan cahaya.

Surah Al-Baqarah : 183

Orang2 beriman diwajibkan berpuasa seperti orang2 terdahulu. Untuk apa???
AGAR KITA BERTAQWA, kata Allah.

Sudah 20 tahun menghadapi Ramadhan yang sememangnya kurang memberi impak kepada diri. Mungkin ibadah puasa sebelum ini belum mencapai tahap kelayakan hingga membuat kita betul2 tunduk dan takut kepada Allah..Taqwa ini sangatlah luas. Secara ringkasnya, Taqwa adalah..

  • Melakukan suruhan Allah
  • Meninggalkan larangan Allah

SUSAH KAN?
Sebab kita bernafsu. Kerap kali diri kita dikawal olehnya. Dan berapa banyak kali, jasad ini dikawal oleh iman dan taqwa?? Mungkin ini yang ALLAH nak tarbiyah sempena RAMADHAN setiap tahun..'AGAR KAMU BERTAQWA'

Masa bulan Ramadhan, semua orang takut nak buat maksiat, takut nak dating2, takut nak mengumpat, takut untuk solat lambat..etc etc..Benar kata ALLAH, orang yang berpuasa itu akan jadi bertaqwa (takut) kepada-NYA, SEKIRANYA puasa tersebut betul2 mengikut kehendak syara' dan ikhlas..

Rasulullah pernah bersabda,

Apabila tiba bulan RAMADHAN..
semua pintu2 SYURGA dibuka...
semua pintu2 NERAKA ditutup..
SYAITAN2 akan dibelenggu..

(riwayat Bukhari&Muslim)

Betapa hebatnya bulan Ramadhan ini sehingga ALLAH memberi nikmat yang sangat tidak terkata. Pintu syurga itu mahal, apatah lagi isinya. Tetapi, Allah maha pemurah untuk membuka seluas2nya pintu2 syurga itu untuk kita yang bertaqwa. Sepanjang Ramadhan, ada juga manusia2 yang degil dan masih membuat salah, tapi Allah maha pengampun, semua pintu neraka ditutup rapat. Plus, selalunya, syaitan ada dimana2. Tapi, bulan ni, semua perbuatan jahat bergantung ke atas kita sebab syaitan diikat dan tidak berpeluang untuk menghasut manusia. Kalau kita masih melakukan dosa, tu maknanya, kita gagal mengawal nafsu yang sentiasa ada dalam diri kita ni.. :(

Sambutlah Ramadhan dengan bertekad untuk meninggalkan dosa dan kebiasaan buruk. Allah nak kita bertaubat dengan taubat sebenar-benarnya dari segala dosa dan kesalahan..

RAMADHAN ADALAH BULAN TAUBAT

Kata Allah, dengan betaubat, orang2 beriman ini akan beruntung..(24:31)

Semoga Ramadhan kali ini membawa seribu satu pengajaran yang mematangkan kita dalam menjadi hamba yang bertaqwa seperti yang dituntut ALLAH AZA WAJALLA..

WALLAHUA'LAM..

Saturday, August 7, 2010

batu licin ditimpa hujan..


Bersaksikan Allah sebagai Tuhan yang Esa dan Nabi Muhammad pesuruh-Nya yang setia..

KATA ALLAH, orang yang menginfakkan harta ke jalan-Nya, mendapat ganjaran seperti..

SEBUTIR BIJI YANG MENUMBUHKAN TUJUH TANGKAI
SETIAP TANGKAI ADA SERATUS BIJI PULA

Urusan Allah untuk melipatgandakan setiap sen yang kita infak di jalan-NYA bergantung kepada niat dan cara perlaksanaan kita kerana Allah maha mengetahui segala bisikan hati dan Allah maha melihat setiap gerak geri kita dalam menguruskan wang dan harta.

Dalam kitab Al-Quran ada menyebut, Allah akan memberi pahala kepada orang yang meninfakkan harta (sedekah, zakat, memberi sumbangan etc etc.)ke jalan-NYA sekiranya si pemberi tidak menyebut-nyebut (mengungkit-ungkit)dan tidak menyakiti hati si penerima harta.
Allah juga menyambung dalam ayat yang sama Allah mengkategorikan orang2 ini sebagai orang yang tidak takut dan tidak bersedih hati..

APAKAH MAKSUD 'MENGUNGKIT-UNGKIT' atau 'MENYEBUT-NYEBUT' ?
Kerap kali selepas bersedekah, zakat, sumbangan dll, kita akan rasa berat hati. Mungkin takut untuk menghadapi ketidakcukupan di masa depan kerana wang tersebut telah diinfakkan. Tanpa segan silu, kita akan bersoal2 dengan diri sendiri..

alahai..dah habis duit aku..kenapa lah aku sumbang 20 dollars tadi.. :(

Sepatutnya, after sedekah, jangan lah berkira-kira..InshaAllah akan ada ganjaran yang Allah sediakan..Plus, ada sesetengah dari kita suka mengungkit-ungkit tentang pemberian itu di depan penerima. Kata Allah, lebih bagus bercakap benda2 baik dan memberi maaf, daripada bersedekah (sumbangan, zakat etc ) yang diiringi dengan perbuatan yang menyakiti.

Kalau lah sumbangan atau pemberian kita tu akan menyebabkan kita rasa nak mengungkit-ungkit atau menyakitkan hati si penerima, lebih baik x payah bagi..So, kalau nak bagi, kena lah ikhlas dan redha je dengan ape yang akan berlaku selepas tu..

Kerana..
Kata Allah mereka yang ikhlas ini, tidak akan takut dan bersedih hati..
- tidak takut : tidak rasa risau dan gentar untuk mengahadapi hari esok walaupun harta dah berkurang selepas memberi sedekah atau sumbangan..
- tidak bersedih hati : tidak kesal dengan pemberian yang dilakukan dan tidak terfikir-fikir kembali tentang pemberian tersebut dengan menyebut-nyebutnya semula..

Allah menyeru orang- orang beriman agar menjaga ibadah infak dengan mengelakkan sifat2 diatas, dan Allah memberi contoh tentang perkara yang merosakkan sedekah iaitu riak..

Allah menyifatkan RIAK ini seperti...

TIDAK BERIMAN KEPADA ALLAH DAN HARI AKHIRAT..

Obviously, perumpamaan yang Allah berikan sangatlah dasyat bunyi nya..Ini menunukkan RIAK itu juga satu benda yang dasyat hingga boleh merosakkan amalan sedekah..

Cerita BATU..
Orang yang bersedekah diumpamakan seperti batu licin yang diatasnya ada debu.. Apabila hujan lebat turun dan menimpa batu itu, maka debu pun hilang dan tinggallah batu itu sendirian..

Maksudnya, orang yang bersedekah dan diiringi sifat riak dalam pemberiannya, mereka ini tidak akan mendapat ganjaran seperti yang Allah janjikan dalam ayat 261..

APAKAH BEZA RIAK, UJUB DAN TAKABBUR?

1) RIAK : MEMPERLIHATKAN PERBUATAN - usaha untuk membuat orang lain nampak yang kita ni sedang melakukan ibadah, sedang berbuat baik, sedang bersedekah, sedang kaya, sedang.......


2) UJUB : KAGUM DENGAN DIRI - di dalam hati, rasa diri kita hebat, banyak harta, banyak ibadah, banyak ilmu, suka tolong orang, rasa bagus dan sebagainya..

3) TAKABBUR : BERMEGAH-MEGAH dan MEMPERBESAR-BESARKAN - contohnya, orang2 yang suka publish sumbangan dalam surat khabar, ataupun orang yang suka bercerita tentang kelebihan diri, suka orang bercakap pasal kebaikkan nya dan sebagainya.



SYMPTOMS
  • tidak suka berdoa (sebab rasa diri hebat dan tak perlu minta pada ALLAH)
  • mudah terluka+mudah melukakan (terasa hati jika ditegur tentang kesalahan)
  • susah minta maaf+susah memberi maaf (buat ape nak mintak maaf kalau rasa diri bagus)
  • potong cakap orang (rasa orang lain salah dan dia je yang betul)
  • gila pangkat (rasa sesuai dan layak untuk semua jawatan)
  • cara perpakaian (suka menunjuk2 depan orang lain)
  • gila pujian (nak sangat orang cakap2 pasal kelebihan dia..erghh)
  • bencana pada orang lain, dianggap kelebihan diri (bila bersaing, kalau pesaing tu kalah, akan rasa perasan yang dia tu telah mengalahkan pesaing tersebut)
  • tak suka ziarah (dia rasa dia penting, so orang lain yang kena ziarah dia)

Akhirul kalam, semoga kita same2 ubah diri ke arah yang lebih baik..jangan rasa riak, ujub dan takabbur..Plus, jangan rosakkan amalan sedekah kita dengan perasaan suka mengungkit2 dan melakukan ape2 yang menyakitkan hati si penerima..

WALLAHUA'ALAM..

RUJUKAN : AL-BAQARAH :261, 261, 263,264

Wednesday, August 4, 2010

i see you :)


:)

10 Sifat Calon Suami Yang Baik

Jika anda seorang wanita, carilah lelaki yang mempunyai sifat-sifat berikut.
Jika anda seorang lelaki, jadilah seorang lelaki yang mempunyai sifat-sifat berikut.

1. Kuat amalan agamanya. Menjaga solat fardhu, kerap berjemaah dan solat pada awal waktu. Auratnya juga sentiasa dipelihara dan memakai pakaian yang sopan. Sifat ini boleh dilihat terutama sewaktu bersukan.

2. Akhlaknya baik, iaitu seorang yang nampak tegas, tetapi sebenarnya seorang yang lembut dan mudah bertolak ansur. Pertuturannya juga mesti sopan, melambangkan peribadi dan hatinya yang mulia.

3. Tegas mempertahankan maruahnya. Tidak berkunjung ke tempat-tempat yang boleh menjatuhkan kredibilitinya.

4. Amanah, tidak mengabaikan tugas yang diberikan dan tidak menyalahgunakan kuasa dan kedudukan.

5. Tidak boros, tetapi tidak kedekut. Tahu membelanjakan wang dengan bijaksana.

6. Menjaga mata dengan tidak melihat perempuan lain yang lalu lalang ketika sedang bercakap-cakap.

7. Pergaulan yang terbatas, tidak mengamalkan cara hidup bebas walaupun dia tahu dirinya mampu berbuat demikian.

8. Mempunyai rakan pergaulan yang baik. Rakan pergaulan seseorang itu biasanya sama.

9. Bertanggungjawab. Lihatlah dia dengan keluarga dan ibu bapanya.

10. Wajah yang tenang, tidak kira semasa bercakap atau membuat kerja atau masa kecemasan.

Monday, August 2, 2010

hari ini 20 syaaban..


smlm ada org kata..lagi 10 hari jer...
just wanna share aartikel yg dibaca dr dakwatuna.com

1. Berdoalah agar Allah swt. memberikan kesempatan kepada kita untuk bertemu dengan bulan Ramadan dalam keadaan sehat wal afiat. Dengan keadaan sehat, kita bisa melaksanakan ibadah secara maksimal di bulan itu, baik puasa, shalat, tilawah, dan dzikir. Dari Anas bin Malik r.a. berkata, bahwa Rasulullah saw. apabila masuk bulan Rajab selalu berdoa, ”Allahuma bariklana fii rajab wa sya’ban, wa balighna ramadan.” Artinya, ya Allah, berkahilah kami pada bulan Rajab dan Sya’ban; dan sampaikan kami ke bulan Ramadan. (HR. Ahmad dan Tabrani)

Para salafush-shalih selalu memohon kepada Allah agar diberikan karunia bulan Ramadan; dan berdoa agar Allah menerima amal mereka. Bila telah masuk awal Ramadhan, mereka berdoa kepada Allah, ”Allahu akbar, allahuma ahillahu alaina bil amni wal iman was salamah wal islam wat taufik lima tuhibbuhu wa tardha.” Artinya, ya Allah, karuniakan kepada kami pada bulan ini keamanan, keimanan, keselamatan, dan keislaman; dan berikan kepada kami taufik agar mampu melakukan amalan yang engkau cintai dan ridhai.

2. Bersyukurlah dan puji Allah atas karunia Ramadan yang kembali diberikan kepada kita. Al-Imam Nawawi dalam kitab Adzkar-nya berkata, ”Dianjurkan bagi setiap orang yang mendapatkan kebaikan dan diangkat dari dirinya keburukan untuk bersujud kepada Allah sebagai tanda syukur; dan memuji Allah dengan pujian yang sesuai dengan keagungannya.” Dan di antara nikmat terbesar yang diberikan Allah kepada seorang hamba adalah ketika dia diberikan kemampuan untuk melakukan ibadah dan ketaatan. Maka, ketika Ramadan telah tiba dan kita dalam kondisi sehat wal afiat, kita harus bersyukur dengan memuji Allah sebagai bentuk syukur.

3. Bergembiralah dengan kedatangan bulan Ramadan. Rasulullah saw. selalu memberikan kabar gembira kepada para shahabat setiap kali datang bulan Ramadan, “Telah datang kepada kalian bulan Ramadan, bulan yang penuh berkah. Allah telah mewajibkan kepada kalian untuk berpuasa. Pada bulan itu Allah membuka pintu-pintu surga dan menutup pintu-pintu neraka.” (HR. Ahmad).

Salafush-shalih sangat memperhatikan bulan Ramadan. Mereka sangat gembira dengan kedatangannya. Tidak ada kegembiraan yang paling besar selain kedatangan bulan Ramadan karena bulan itu bulan penuh kebaikan dan turunnya rahmat.

4. Rancanglah agenda kegiatan untuk mendapatkan manfaat sebesar mungkin dari bulan Ramadan. Ramadhan sangat singkat. Karena itu, isi setiap detiknya dengan amalan yang berharga, yang bisa membersihkan diri, dan mendekatkan diri kepada Allah.

5. Bertekadlah mengisi waktu-waktu Ramadan dengan ketaatan. Barangsiapa jujur kepada Allah, maka Allah akan membantunya dalam melaksanakan agenda-agendanya dan memudahnya melaksanakan aktifitas-aktifitas kebaikan. “Tetapi jikalau mereka benar terhadap Allah, niscaya yang demikian itu lebih baik bagi mereka.” [Q.S. Muhamad (47): 21]

6. Pelajarilah hukum-hukum semua amalan ibadah di bulan Ramadan. Wajib bagi setiap mukmin beribadah dengan dilandasi ilmu. Kita wajib mengetahui ilmu dan hukum berpuasa sebelum Ramadan datang agar puasa kita benar dan diterima oleh Allah. “Tanyakanlah kepada orang-orang yang berilmu, jika kamu tiada mengetahui,” begitu kata Allah di Al-Qur’an surah Al-Anbiyaa’ ayat 7.

7. Sambut Ramadan dengan tekad meninggalkan dosa dan kebiasaan buruk. Bertaubatlah secara benar dari segala dosa dan kesalahan. Ramadan adalah bulan taubat. “Dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, hai orang-orang yang beriman, supaya kamu beruntung.” [Q.S. An-Nur (24): 31]

8. Siapkan jiwa dan ruhiyah kita dengan bacaan yang mendukung proses tadzkiyatun-nafs. Hadiri majelis ilmu yang membahas tentang keutamaan, hukum, dan hikmah puasa. Sehingga secara mental kita siap untuk melaksanakan ketaatan pada bulan Ramadan.

9. Siapkan diri untuk berdakwah di bulan Ramadhan dengan:

· buat catatan kecil untuk kultum tarawih serta ba’da sholat subuh dan zhuhur.

· membagikan buku saku atau selebaran yang berisi nasihat dan keutamaan puasa.

10. Sambutlah Ramadan dengan membuka lembaran baru yang bersih. Kepada Allah, dengan taubatan nashuha. Kepada Rasulullah saw., dengan melanjutkan risalah dakwahnya dan menjalankan sunnah-sunnahnya. Kepada orang tua, istri-anak, dan karib kerabat, dengan mempererat hubungan silaturrahmi. Kepada masyarakat, dengan menjadi orang yang paling bermanfaat bagi mereka. Sebab, manusia yang paling baik adalah yang paling bermanfaat bagi orang lain.

(Disadur dari artikel kiriman seorang sahabat)